Refleksi Menjadi Ibu dan Hal-hal Inkonsistensi-nya

Dulu mungkin sebelum positif hamil, saya punya prinsip agak tinggi buat mendidik dan membesarkan anak. Makanan organiklah, bahasa asing dari kicik, no gadget, no ART, earthing, whaaa endablah endableh banyak deh. Semua desain parenting hasil observasi dan baca buku itu tampak mudah dan bisa dilakukan.

Sampai… pas anaknya lahir dan tumbuh kembang seperti sekarang. Waaah saya pun menyadari menjalani hidup sebagai seorang orangtua dengan konsep ideal seperti demikian, ternyata bener-bener tantangan banget.

pengingat dari aplikasi parenting kesayangan saya, Chai’s Play

Terinspirasi dari blogpost seru Mbak Puty dan Teh Okke yang lagi bahas #Modyarhood tentang inkonsistensi tersebut, saya jadi kepikiran kira-kira apa aja ya yang jadi kekhilafan saya selama 14 bulan menjalani motherhood ini?

Berkata Selalu Positif

Saya berekspektasi bisa menerapkan komunikasi positif di keluarga. Salah satunya, dengan menghindari penggunaan kata seperti, ‘jangan’ ‘awas’ ‘gak boleh’, semacam itu.

Waktu anak saya masih bayi muda, semua itu masih relatif lebih mudah dijalani. Palingan dia masukin tangan ke mulut aja. Saya masih bisa tuh ngomong, “Seneng ya sekarang udah bisa emutin tangan? Boleh kok dimasukin mulut, tapi kalau tangannya sudah mama bersihin ya.”

Naaah memasuki usia aktif-aktifnya nih sampai sekarang toddler ini, saya malah sering banget kecolongan.

Misal dia mau ngobok-ngobok air gelas, mau mencet dispenser, jatuhin barang-barang dari lantai 2, ngeluarin semua isi lemari, ngebuka botol oil dan nyaris diminun. Otak saya udah gak bisa kerja dan terlontarlah kata-kata itu. Boro-boro mau jelasin akibat dari yang bocah lakukan, di otak tuh cuma kepikirannya “Aaah males ngeberesinnya” atau “Tidaaak jangan sampai masuk mulut”. Taulah ya fase ini memang lagi capek-capeknya, ngejar-ngejar bocah, meleng sedikit mereka udah ngapain. Akhirnya ya di realita tuh, saya lari-lari sambil teriak “Eh jangan sayang! Awas. Awas. Gak boleh!”

Semua kata-kata yang niatnya dihindari, eh malahan disebut dalam sekali bicara. Yaampun :”

Makanya, sekarang saya berusaha untuk mengenalkannya lebih dulu, supaya dia paham apa yang boleh dan baiknya dihindari. Lewat aktivitas busy board salah satunya. Si unyil udah gak penasaran lagi sama yang namanya stop kontak. Udah jarang buka tutup pintu juga, karena di busy board, sudah saya coba buatkan versi mininya. Dan terlucu sih, misal kalau ngelihat ada botol kayu putih, dia elus2 perut-perutnya sambil bilang ‘Haah’. Karena saya kasih tau, kayu putih hanya buat balur-balur, baiknya gak dipakai mainan karena nanti dia kepanasan.

Memang ya bayi itu jenius!

Tidak Dikenalkan Camilan Kemasan

Niat hati ingin serba organik atau yang serba –less atau no– blablabla. Ah pokoknya gak usahlah dikenalin kaya biskuit, wafer, atau…. pocky! Hahaha. Dan nyatanya ini hanya bertahan sampai usia satu tahun saja. Sejak dia memasuk usia toddler, saya lebih fleksibel. Misal saya lagi ngemil nih wafer Klapa, favorit saya, eh si bocah ngedeketin megang tangan saya dan mgarahin makanan tersebut ke mulutnya. Ya sudah, saya biarkan beberapa gigit.

Pembenaran lainnya adalah karena camilan gitu mudah ditemukan di Alfa atau Indomaret. Sementara yang organik endebleh gitu, saya harus beli online. Giliran habis ya harus nunggu duluuu. Susah juga kan ya..

Untuk yang satu ini, saya juga berusaha gak terlalu sering makan camilan kemasan di depan bocah. Atau ya pelan-pelan mengurangi dan gak sama sekali nyetok di kulkas.

Prinsip satu ini kayanya harus jadi komitmen sekeluarga deh, gak sampai bener-bener gak boleh makan juga sih. Tapi yak membatasi aja jangan sampai keseringan dan kebanyakan.

Sesuatu yang berlebihan gak baik juga kan, huh?

Dibiasakan Makan di Rumah

Awalnya saya ingin si bocah ini tau kalau makan, ya harus di rumah. Kaya misal jalan ke mall nih, dia tetap makan di rumah.

Haha sejujurnya, saya termotivasi dari diri saya sendiri yang hobi banget jajaaaan dan makan di luar. Hiks. Sementara suami saya sebaliknya, dia dibiasakan gak keluar rumah kalau belum kenyang. Nyambung-nyambungnya menurut saya, dia jadi jago banget ngatur uang. Sementara saya dengan kebiasaan makan di luar, jago ngabisin uang 😂

Anyway, setelah menjalani masa pengenalan makanan tambahan, ternyata begitu ya tak seindah keinginan. Ada aja masa bocah moody makan. Yang entah kenapa kalau dibawa makan bareng tetangga tuh langsung haplahap. Yang entah kenapa kalau makan di resto, walaupun dia bekel makan sendiri, tapi dia bisa cepet banget ngunyah dan buka mulut terus.

Tapi jangan salah, efek konsep harus makan di rumah juga akhirnya si bocah kadang malas kalau makan di luar. Sebagai contoh, liburan kami belum lama ini di Jogja, dia yang sebelumnya lahap-lahap aja makannya mendadak males. Mulai dari makanan hotel, fast food, rumahan semua saya coba dia cuma icip-icip aja. Tau gak begitu sampai rumah, dia makan lahap banget.

Makanya untuk yang satu ini, saya bakal lebih fleksibel aja. Karena repot juga kalau emang lagi ada keperluan di luar, anak lapar, masa harus ke rumah? Belum nyiapin dll pun makan waktu ya.

Yang pasti sih, saya berusaha jangan sampai dia lebih suka masakan orang lain di luar, daripada masakan kita sendiri di rumah.

Katanya sih katanya, masakan ibu tuh selalu ngangenin kan?

No Screen Time

Sebagai pasangan LDM, memang susah banget nerapin idealisme satu ini. Karena ya sama Bapaknya pasti kan videocall. Apalagi sekarang anaknya sendiri yang minta nelfon Bapaknya.

Fase separation anxiety dan anak mulai tricky makan, jadi awalan sih si bocah terpapar youtube. Hahaha. Karena dia suka banget sama cicak. Sementara di sudut rumah kan gak selalu muncul yaaa, jadi ya gitu deh diliatin video dan lagu cicak. Hahaha.

Doyan deh diaaaa. 🤦

Tapi lagi lagi, saya gak bisa tegas menjauhkan gadget dari harinya. Toh dari di dalem perut mereka sudah terbiasa sama gadget. Apalagi kita sebagai orangtua juga kadang khilaf suka mainin gadget di depan mereka.

Jadi yang satu ini, saya lebih ke membatasi durasi. Gak lebih dari 30 menit sehari. Mengajari dia kalau sudah selesai supaya gak nangis. Dia sendiri sekarang sudah paham dan suka bilang, ‘habis habis’ dan naruh gadget. Sebisa mungkin saya tetap menemani saat dia menonton konten. Dan mengurangi pemakaian gadget di depan anak. Paling mentok yaa, menyusui sambil scrolling aja 😂

Usaha lain yang saya lakukan juga lebih sering menyambungkan spotify ke speaker. Karena sesungguhnya si bocah tuh suka ya, sama lagu-lagunya. Wajib banget nih yang punya bocah, simpan playlist Uwa and Friends.

Belajar dari Jatuh

Dulu sih dulu, saya berekspektasi bisa mengajarkan anak bangkit dari jatuh. Kalau dia terjatuh, kita orangtua gak perlu menyalahkan lantai nakal-lah. Seperti jaman dulu kita dididik. Kita juga gak perlu panik, langsung buru-buru menenangkan dan menggendong si anak. Atau sesederhana teriak, “Tuh kan mama bilang, hati-hati!”.

Karena saya menyadari jatuh ya sebenernya bagian dari proses kan?

Nyatanya, gak semudah itu mengatur emosi ketika mendapati anak kita terjatuh. Saya ingat betul, waktu itu anak saya masih berusia 5 bulan, dia sudah aktif merayap. Saya yang lagi mandi di kamar mandi entah kenapa kaya dapet feeling dia mau jatuh. Gak selang lama, anak saya kedengeran nangis kenceng. Saya teriak manggil suami nanya. Dan ternyata dia jatuh nyungsep dari kasur gara-gara mau ambil tisu basah. Hmm

Semenjak itu, saya rasanya sulit berdamai sama jatuh. Hahaha. Ini bocah sering banget jatuh, lagi merangkak kecepetanlah sampe gigi atas berdarah, entah lagi duduk dia oleng ke lantai, atau lagi bangun tidur nyungsep lantai lagi sampai benjol.

Semakin lama dan sering jatuh, entah kenapa saya pun bisa lebih santai sekarang. Kalau dulu pokoknya saya takut cedera ini itu, sekarang.. saya paham ya jatuh bagian dari belajar.

Makanya supaya gak kecolongan panik, saya selalu sok cool kalau lagi ngasuh bocah. Misal dia nangis atau jatuh, saya coba pelan-pelan gak langsung angkat. Ajaibnya emang dia pun akhirnya berdiri sendiri dan melanjutkan sesi mainnya.

Seperti judul salah satu buku favorit saya, anak bukan kertas kosong.

Pada akhirnya, memang anak kita ini bukanlah ekspektasi yang kita bangun berdasarkan pengalaman kita sendiri. Setiap orang tua tentu ingin yang terbaik buat anaknya. Tapi kita juga gak bisa menyuruh dan memaksakan kehendak kita untuk menerapkan A, B, C, D, E dst. Sementara kita enggak duluan mencontohkan.

Walaupun mereka, unyil-unyil ini masih bayi. Yang mungkin kosakata pun terbatas, tapi tentu mereka sudah bisa memilih– sesederhana, makan di booster seat, high chair, melantai sebelahan sama orangtuanya atau sambil jalan main kesana kemari. Kita hanya coba memberikan alternatif-alternatif dan belajar menghargai keputusannya.

Kekhilafan ini wajar banget dan malahan diperlukan sih, mengingat menjadi orang tua kan proses panjang yang isinya belajar-belajar-belajar. Kalau boleh dikatakan, ternyata motherhood lyfe ini isinya bukan hanya ekspektasi atau realita. Tapi juga, bicara tentang menyediakan alternatif-alternatif lainnya. Bahkan inovasi, mungkin?

Beruntungnya saya bisa menjalani peran baru ini di atmosfir #momsupportmoms seperti sekarang. Dimana kita semua sadar, semua ibu pasti sedang berproses dan tentu memberikan yang terbaik, kalaupun ada inkonsistensi di dalamnya ya anggaplah bumbu ☺️

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s